Abdul Malik Tenaga Kerja Lepas Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta Hidup Di Gorong Gorong

Jakarta dengan segala gemerlapnya bisa menerbangkan impian seorang Abdul Malik (25). Dengan nekat, pria berijazah SD ini merantau ke ibukota yang sering disebut ‘lebih kejam daripada ibu tiri’ ini. Abdul melakoni hidupnya dari kolong jembatan ke gorong-gorong.

Pria kelahiran Pasuruan, Jawa Timur, pada tahun 1987 ini sudah meninggalkan tanah kelahirannya 6 tahun lalu, tanpa sanak saudara menyertai atau yang bisa ditumpangi. Karena berijazah SD, tak ada yang berminat menerima Abdul Malik.

Lantas, Abdul memilih berjuang hidup dari memulung sampah selama 2 tahun di kawasan Rasuna Epicentrum, Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta. Selama memulung, penghasilan Abdul hanya cukup untuk makan. Bayangkan, rutinitas memulung itu dilakoninya sejak magrib hingga pukul 12 tengah malam.

Abdul tak lantas menjual hasil pulungannya, melainkan mengumpulkannya lebih dulu. Dua hari memulung, Abdul mendapatkan hasil 2 kilogram yang lantas dijualnya ke pengepul. Rp 15 ribu pun dikantongi.

Karena hanya cukup untuk makan, Abdul tak memiliki uang lebih untuk menyewa tempat tinggal yang layak. Sehari-hari Abdul hidup di kolong jembatan dekat Gedung KPK, beralaskan kardus.

Suatu hari, ada seorang mandor bangunan iba melihat Abdul yang memulung sampah. Lantas sang mandor menawarkan pekerjaan menjadi tenaga harian lepas Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta.

“Wah mau sekali saya, yang penting rezeki itu halal,” ujar Abdul Malik kala mendapat perkerjaan itu, saat ditemui detikcom, Sabtu (16/6/2012) malam.

Sebagai tenaga harian lepas Dinas PU, Abdul membersihkan saluran-saluran di Kali Cideng yang mampet. Air kali yang hitam dan kotor tidak dipedulikan Abdul demi untuk mengais rezeki, membersihkan saluran dari sampah plastik hingga bangkai tikus. Dari pekerjaan ini, Abdul memperoleh Rp 40 ribu per hari.

Suatu saat membersihkan Kali Cideng, dia melihat ada gorong-gorong tempat saluran pembuangan dari apartemen. Mulanya, Abdul menggunakan gorong-gorong ini untuk tempatnya mandi.

“Mandinya tiap malam, pakai celana doang, nggak kelihatan kalau lagi mandi. Gatal-gatal sih sudah biasa, ya kondisinya memang seperti ini, mau bagaimana lagi,” jelas Abdul.

Lantas Abdul mengamati lama-lama gorong-gorong ini tak digunakan lagi alias mati. Abdul pun memutuskan pindah hunian dari bawah kolong jembatan ke gorong-gorong di kawasan Rasuna Epicentrum, Kuningan.

“Kalau di bawah jembatan, kalau hujan suka kebanjiran, terus kalau malam dingin banget,” sambungnya.

“Sudah hampir satu tahun saya tinggal di sini, setidaknya gorong ini lebih baik dibandingkan tempat tinggal saya sebelumnya,” tutur Abdul.

Pantauan detikcom, gorong-gorong yang ditempati Abdul itu berupa tabung berdiameter 70 cm dengan panjang 3 meter. Gorong-gorong ini persis terletak di bantaran Kali Cideng.

Dua Bocah Busung Lapar Hidup dalam Sangkar Di Polewali Mandar Sulawesi Barat

Dua bocah yang diduga menderita busung lapar di Polewali Mandar, Sulawesi Barat, tak hanya kekurangan gizi lantaran keluarganya tak mampu memberi asupan makanan yang cukup. Bocah-bocah bernama Sahrul (7) dan Sahril (5) ini juga harus merajut derita panjang dalam sangkar berukuran 1 x 1,5 meter di salah satu pojok rumahnya.

Nurhayati yang tak lain adalah bibi kedua bocah yang merawat sejak kecil terpaksa mengurung keponakannya dalam “sangkar” yang tak layak huni ini lantaran tak ada yang menjaga di rumah saat ia berjualan subuh hari di pasar. “Sangkar” berukuran 1 x 1,5 meter itu terletak di salah satu pojok rumah milik Nurhayati di Kelurahan Lantora, Polewali Mandar.

Di tempat itulah Sahril dan Sahrul menghabiskan hari sampai Nurhayati pulang dari pasar pada siang hari. Selama pagi hingga siang hari, Nurhayati yang sibuk berjualan tentu saja tak bisa mengurus keperluan Sahrul dan Sahril, termasuk ketika kedua bocah ini sedang kelaparan dan berlumuran kotorannya sendiri di kurungan karena tak ada yang mengurusnya. Keduanya baru bisa makan setelah Nurhayati pulang.

Meski kondisi kedua anak tersebut memperihatinkan, Nurhayati tak tahu harus berbuat apa. Sebab, libur sehari berjualan sayur-mayur di pasar, berarti Nurhayati harus menambah daftar utang ke tetangga atau sahabat yang bersedia memberi pinjaman. Apalagi, Nurhayati masih harus membayar cicilan pinjaman bank setiap hari. Uang senilai Rp 5 juta yang dipinjam dari bank untuk biaya hidup keluarganya harus dicicil selama beberapa tahun agar bisa lunas.

Harapan mendapatkan bantuan raskin murah dari pemerintah tak bisa diharap banyak. Meski Nurhayati berhak mendapatkan beras raskin 15 liter per KK setiap bulan seperti yang diatur pemerintah, kenyataannya ia mengaku hanya mendapat jatah beras 3 liter dari kelurahan setempat. Itu pun tidak rutin setiap bulan.

Dinas sosial setempat tak pernah melirik keluarga Sahril dan Sahrul yang hidup dalam serba kekurangan. Jangankan memberi bantuan sosial, menjenguk kondisi kedua bocah dan keluarganya pun luput dari perhatian petugas. Nurhayati kini mulai dihinggapi rasa frustrasi. Selain karena stres dan harus membanting tulang mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya, dia juga harus sibuk mengurus dua ponakannya yang belum tahu dan mengerti apa-apa ini.

Kesengsaraan Nurhayati dan dua bocah busung lapar itu memang sempat mendapat perhatian pemerintah dan polititisi setempat menjelang pilkada. Satu per satu politisi pun datang menyodorkan sekarung beras atau bantuan apa saja sebagai tanda kepedulian mereka. Namun, seusai pilkada, nasib keluarga Nurhayati luput dari perhatian.

Para tetangga sebetulnya tahu dan prihatin dengan kondisi kehidupan keluarga Sahril dan Sahrul. Namun, karena mayoritas berpendapatan rendah mereka pun hanya bisa turut prihatin dan meminta bantuan orang lain yang bersedia membantu keluarga tak mampu ini.

Dua bocah bersaudara di Polewali Mandar, Sulawesi Barat, diduga menderita busung lapar. Kondisi tubuhnya kurus kerempeng hanya tulang berbalut kulit.

Dinas kesehatan setempat memang pernah turun tangan memantau kesehatan sang bocah ketika ramai menjadi pemberitaan berbagai media setahun lalu. Namun, seiring redupnya pantauan media, petugas kesehatan pun lupa hingga kondisi kesehatan dua bocah malang kian memburuk. Meski Sahrul dan Sahril sudah berumur enam dan lima tahun, kondisi kesehatannya tak kunjung membaik.

Nurhayati, janda yang merawat setulus hati kedua keponakannya sejak kecil ini, mengaku tak mampu memberi asupan gizi yang cukup untuk membantu pertumbuhan kesehatan keponakannya. Pendapatannya sebagai pedagang sayur-mayur di emperan pasar sentral Pekkabata membuatnya kesulitan untuk membeli susu dan asupan gizi yang cukup guna memulihkan kesehatan keduanya.

Setahun yang lalu, ketika menjelang pemilihan gubernur Sulbar, dua bocah malang ini pernah ramai diberitakan berbagai media lokal dan nasional. Dinas kesehatan setempat pun buru-buru turun tangan membantu kedua bocah tersebut. Sejumlah bantuan, seperti biskuit, susu, senter, dan beras, pernah disumbangkan untuk Sahrul dan Sahril.

Petugas dinas kesehatan pun memvonis keduanya menderita gizi buruk ketika itu. Namun, seiring meredupnya pemberitaan media, kedua bocah miskin ini pun luput dari pantauan petugas hingga kondisi kesehatannya makin memburuk.

Imran, ayah Sahrul dan Sahril, meninggal empat tahun lalu ketika kedua bocah ini masih kecil. Sementara Rini, sang ibu kedua bocah, kini menghilang entah ke mana. Rini hanya menitipkan kedua anaknya yang masih menyusui dan meninggalkan mereka ke Kalimantan dengan pesan akan mengurus barang dan harta peninggalan suaminya.

Namun, hingga menjelang lima tahun Rini tak kunjung kembali. Jangankan kembali menjenguk anaknya, mengirim kabar ke Nurhayati yang merawatnya pun tak pernah.

Saat Nurhayati pergi ke pasar pada waktu subuh, hanya Sahril dan Sahrul di rumah. Nurhayati biasanya baru pulang dari pasar berjualan setelah siang hari. Saat Nurhayati pulang dari pasar itulah baru sibuk mengurus keperluan keponakannya, termasuk memberi makan dan mengganti pakaiannya.

Pria Tunanetra Di Sulawesi Selatan Hidup Di Kandang Ayam Sumur Hidupnya

Seorang pria tunanetra di Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan, hidup sebatangkara di dalam kandang berukuran 3 x 3 meter. Untuk bertahan hidup, Nurung (51)–demikian ia biasa dipanggil, hanya bisa beternak ayam milik warga, tanpa upah dan hanya bagi hasil. Ditemui pada Selasa (6/3/2012) di kandang ayam tempat dia hidup, Nurung sedang menjalani rutinitas bersama ayam-ayamnya.

Warga Dusun Pattiromusu, Desa Wecudai, Kecamatan Pammana, ini telah mengalami kebutaan sejak masih anak balita. Nurung bercerita, peristiwa tragis itu merupakan dampak penyakit cacar yang dideritanya saat berusia 5 tahun. Dua tahun sebelum itu, orangtuanya telah meninggal. Nurung yang sudah tunanetra lalu dibesarkan oleh pamannya. Namun sayang, pamannya pun meninggal saat Nurung masih berumur 16 tahun. Nurung menceritakan kisah hidupnya sambil meneteskan air mata.

Sejak saat itulah, Nurung hidup sebatangkara di tengah kondisi yang serba sulit. Meski demikian, Nurung tak pernah patah semangat. Kandang ayam pemberian warga digunakannya sebagai tempat tinggal, dan juga untuk memelihara ayam milik warga. Tentunya hal ini tidaklah mencukupi, pasalnya butuh waktu berbulan bulan hingga ayam peliharaannya ini berproduksi hingga mendapatkan bagian. Dari hasil pembagian ayam inilah Nurung menjualnya kepada pedagang ayam keliling.

“Hanya itu yang dijual, kalau banyak hasilnya bisa dia tabung untuk membeli beras miskin, karena raskin, kan juga dibeli,” ujar Andi Baso Ishak, warga kampung yang tinggal sekitar 3 kilometer dari kandang Nurung.

Gubuk Nurung yang jauh dari permukiman warga, semakin membuatnya harus berjuang sendirian memenuhi kebutuhan hariannya. Setiap hari, ia harus menempuh jarak 2 kilometer untuk mengambil persedian air dengan menenteng jeriken.

Kepala desa setempat mengaku salut dan prihatin atas ketabahan hati Nurung dalam menjalani kehidupannya. “Kami di sini sangat kasihan sama Nurung, makanya warga di sini rela tanahnya ditinggali sama dia,” ujar Kepala Desa Perdi.

Tingkat Kemiskinan AS Capai Level Tertinggi

Tingkat kemiskinan Amerika Serikat mencapai level tertinggi dalam dua dekade terakhir. Begitu juga dengan pendapatan rumah tangga yang menurun dari tahun 2010. Ini menggaris bawahi dampak dari buruknya perekonomian selama 7 dekade.

Berdasarkan data yang dirilis oleh Badan Sensus AS, Selasa (13/9/2011) waktu setempat, memperlihatkan jumlah masyarakat yang hidup dalam kemiskinan mencapai 15,1 persen. Tingkat kemiskinan berada di level 14,3 persen pada tahun 2009. Nilai tengah pendapatan rumah tangga pun turun 2,3 persen.

Jumlah penduduk AS yang hidup dalam kemiskinan ini adalah yang tertinggi dalam 52 tahun sejak Badan Sensus AS mulai melakukan pendataan. Ini menunjukkan perekonomian semakin memburuk beberapa bulan terakhir. ”Para keluarga bergelut untuk menaruh makanan di atas meja. Dan mereka tidak memiliki daya tawar untuk membantu pemulihan ekonomi,” ujar Isabel Sawhill, Senior Fellow di Brookings Institution, Washington, seperti yang dikutip Bloomberg.

Penduduk miskin AS kini bertambah menjadi 46,2 juta orang dari 43,6 juta orang. Tingkat kemiskinan sebesar 15,1 persen terakhir kali terjadi pada 1993. Sementara nilai tengah penda

Tahun 2011 Penduduk Miskin Indonesia Bertambah 5 Juta Orang

Badan Pusat Statistik menghitung jumlah penduduk hampir miskin tahun 2011 bertambah 5 juta jiwa dibandingkan dengan tahun lalu. Sejumlah anggota DPR meminta agar penduduk hampir miskin tersebut juga menjadi target pengurangan kemiskinan.

Hal itu mengemuka dalam rapat kerja membahas Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2012 antara Komisi XI DPR dan Menteri Keuangan Agus DW Martowardojo di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (15/9/2011).

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Rusman Heriawan dalam rapat itu merinci, bertambahnya 5 juta penduduk hampir miskin itu terdiri atas 1 juta jiwa yang ”naik status”, dari miskin ke hampir miskin. Sebanyak 4 juta jiwa lainnya ”turun status”, dari tidak miskin ke hampir miskin.

Dalam sasaran strategis rencana kerja pemerintah 2011-2012, pemerintah menargetkan penduduk miskin adalah 10,5 persen- 11,5 persen, turun dari target APBN-Perubahan 2011, yaitu 11,5 persen-12,5 persen. Jumlah penduduk Indonesia berdasarkan sensus penduduk tahun 2010 adalah 237.556.363 jiwa.

Penjelasan Rusman tersebut berkaitan dengan polemik di Komisi XI DPR soal penduduk hampir miskin yang tidak dijadikan target pemerintah. Sebagian anggota Komisi XI DPR berpandangan bahwa target pengurangan penduduk hampir miskin harus dijadikan indikator kualitas pertumbuhan ekonomi pada 2012. Anggota lainnya berpandangan tidak perlu.

Arif Budimanta, anggota Komisi XI DPR dari Fraksi PDI-P, mendesak pemerintah mesti memberikan perhatian serius terhadap penduduk hampir miskin seserius penduduk miskin.

Selama tiga tahun terakhir, Arif melanjutkan, penduduk hampir miskin terus bertambah. Pada tahun 2009, mengacu data BPS, penduduk hampir miskin berjumlah 20,66 juta jiwa atau 8,99 persen dari total penduduk Indonesia. Pada tahun 2010, jumlahnya bertambah menjadi 22,9 juta jiwa atau 9,88 persen dari total penduduk Indonesia. Pada tahun 2011, jumlahnya bertambah 5 juta jiwa sehingga menjadi total 27,12 juta jiwa atau 10,28 persen total penduduk.

”Artinya, program pengentasan penduduk dari kemiskinan tidak tepat. Padahal dalam RAPBN 2012, alokasinya sebesar Rp 50,9 triliun untuk 28 program pengentasan penduduk miskin,” kata Arif. Penduduk hampir miskin adalah golongan yang rentan terhadap kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubdisi.

Namun, Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa, dalam rapat kerja bersama Komisi VII DPR—yang juga membahas RAPBN 2012—menegaskan, pemerintah mempertahankan harga BBM bersubsidi untuk menjaga daya beli masyarakat dan mengendalikan inflasi. ”Saat ini, memilih tidak menaikkan harga,” ujar Hatta.

Komisi VII DPR juga menyepakati asumsi makro RAPBN 2012, yakni target produksi minyak siap jual 950.000 barrel per hari dan harga minyak mentah Indonesia 90 dollar AS per barrel. Volume BBM bersubsidi disepakati 40 juta kiloliter dan biaya distribusi dan margin BBM bersubsidi Rp 613,9 per liter

Jumlah Penduduk Miskin Indonesia 2012 Dipatok 10,5 Persen

Badan Perenacanaan Pembangunan Nasional mematok target tingkat kemiskinan tahun 2012 sebesar 10,5-11,5 persen. Target tersebut lebih tinggi dari tahun ini, yakni sebesar 12,49 persen dari total penduduk.

Hal tersebut disampaikan Kepala Bappenas Armida Alisjabana di Jakarta, Rabu (14/9/2011). “Jumlah penduduk tahun ini mencapai 240 juta jiwa. Tahun depan kemungkinan naik sekitar 5 juta jiwa. Kami yakin target bisa tercapai karena kondisi ekonomi sangat memungkinkan,” katanya.

Dia mengatakan, pengurangan kemiskinan bisa dilihat dari seberapa banyak lapangan kerja yang diciptakan. Semakin banyak lapangan kerja, kemiskinan makin berkurang.

“Tahun ini setiap 1 persen pertumbuhan ekonomi diharapkan bisa menyerap 370.000 tenaga kerja. Tahun depan serapannya harus lebih besar, yakni 440.000 per 1 persen pertumbuhan,” katanya.

Hadiani, Janda Tua Punguti Sisa Beras Di Tanah Pasar Induk Cipinang Untuk Menghidupi 5 Orang Cucunya

Mentari bersinar terik ketika satu persatu truk pengangkut beras memasuki Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta Timur, Selasa siang itu.

Puluhan buruh angkut sigap berdiri begitu truk menepi di depan toko. Membuka terpal yang menutupi dan pintu belakang truk. Satu persatu karung beras mereka angkut dari truk ke dalam toko.

Hadiani (66) hanya bisa berdiri dan menatap para buruh yang tengah mengangkut beras itu.

Tangan kirinya memegang sapu lidi, tangan kanannya menggenggam pengki. Di punggungnya melilit kain yang dijadikannya sebagai pengganti tas.

Begitu buruh-buruh angkut itu selesai bekerja, nenek lima orang cucu ini dengan cekatan menyapu beras yang menjatuhi jalanan. Tak dipedulikannya terik sinar mentari.

Dengan tekun dikumpulkannya butir-butir beras yang bercampur dengan tanah jalanan. Kemudian dia masukkan ke kantong plastik yang disandangnya.

Sesekali tangannya mengusap keringat yang menetes di wajah penuh kerutan itu. Kelelahan tergambar jelas di wajahnya. Hadiani tak peduli. Dia terus bekerja hingga tak ada lagi beras di jalan.

Hadiani adalah satu dari ratusan pengumpul beras di Pasar Induk Beras Cipinang.

Ada pengumpul beras yang mengumpulkan ceceran beras di lantai toko. Biasanya mereka ini sudah mendapat izin dari pemilik toko.

Ada juga yang mengumpulkan beras yang berceceran di jalan. Mereka ini disebut pengumpul liar.

Hadiani adalah satu dari ratusan pengumpul liar di pusat penampungan beras asal dari daerah penghasil beras di pulau Jawa itu.

“Kalau yang berceceran di toko itu tidak boleh dipunguti karena sudah ada orangnya, jadi cuma boleh memunguti beras yang ada di jalan,” ujar perempuan asal Semarang ini.

Dia kumpulkan beras-beras tercecer itu, kemudian dia pisahkan dari pasir. Lalu dijualnya. Setiap hari, ia bisa mengumpulkan delapan liter beras yang dijualnya dengan harga Rp3.000 per liter.

“Biasanya beras itu bukan untuk dimakan, tapi untuk makan ayam,” jelas dia.

Hadiani melakoni pekerjaan ini sejak enam tahun lalu, sejak anak semata wayangnya, Budiman, meninggal dunia meninggalkan lima anak yang adalah juga cucu Hadiani.

Bukannya bertanggung jawab mengasuh anak-anaknya, sang menantu malah meninggalkan mereka untuk kabur bersama lelaki lain.

Sejak itu, Hadiani mengambilalih semua tanggung jawab, termasuk menyekolahkan kelima cucunya; Haryanto (17), Haryono (15), Haryadi (13), Harsono (11), dan Haryani (9).

Awalnya, ia bingung mau bekerja apa. Sebelumnya perempuan yang merantau ke Jakarta sejak 1971 ini menjadi pembantu rumah tangga.

Namun di usianya yang mencapai kepala tujuh, ia tidak mampu melakoni dengan baik profesi ini.

“Kalau jadi pembantu tidak kuat, kakinya sudah sakit-sakitan,” kata perempuan yang menjanda sejak tahun 1995 itu.

Hingga kemudian temannya mengajaknya mengumpulkan beras di Pasar Induk Beras Cipinang.

Mau tidak mau dia harus banting tulang demi menghidupi cucu-cucunya dengan memunguti beras yang berceceran di pasar induk itu. Untuk ini pun, dia harus banyak beristirahat.

Di Jakarta, dia dan kelima cucu tinggal di sebuah kamar kontrakan yang harga sewanya Rp250 ribu per bulan.

Di kamar yang sempit itu, mereka berenam tidur, memasak, pokoknya apa saja.

“Kalau dibilang sempit ya sempit. Tapi mau bagaimana lagi,” ujarnya pasrah.

Beruntung, cucunya yang duduk di SD, SMP dan SMA itu berprestasi di sekolah. Dia pun tak perlu repot memikirkan biaya sekolah bulanan mereka.

“Uang jajan saja yang diberi setiap pagi. Ada yang Rp1.000, ada yang Rp2.000 dan ada juga yang Rp3.000. Tergantung sekolahnya,” jelas dia.

Menurut dia, cucu-cucunya mengerti kondisi keuangan neneknya dan tak pernah meminta macam-macam. Bahkan si sulung Haryanto, berniat langsung mencari kerja begitu menamatkan sekolahnya.

Untuk makan sehari-hari, Hadiani menyisihkan beras yang dikumpulkannya untuk dimasak dan dimakan bersama. Kadang dia mendapat belas kasihan dari para tetangga yang iba kepada nasibnya.

“Makan seadanya saja, kadang pakai lauk kadang tidak,” jelasnya.

Hadiani tak berharap banyak, hanya ingin sehat selalu dan mampu membiayai cucunya hingga lulus sekolah.

Dia tak bisa membayangkan nasib cucu-cucunya jika dirinya jatuh sakit.

“Semoga saya sehat selalu,” katanya lirih.

Hadiani tak sendiri, di negeri ini, puluhan juta penduduk harus hidup sekeras Hadiani. Mereka hidup di bawah garis kemiskinan, walaupun setiap tahun triliunan rupiah digulirkan untuk pengentasan kemiskinan.

Berdasarkan data BPS, jumlah penduduk miskin di Indonesia per Maret 2011 adalah 30,02 juta orang. Angka ini sama dengan 12,49 persen dari total penduduk Indonesia.